10 Kesalahan Merchandising Pengecer Membuat Itu Kehilangan Penjualan

Kebutuhan pelanggan harus menjadi prioritas untuk store merchandising. Meskipun produk dan titik harga yang tepat penting, pelangganlah yang membuat perbedaan. Tanpa kombinasi pelanggan baru dan pelanggan yang kembali, bisnis ritel gagal. Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja, sekitar dua pertiga bisnis dengan karyawan hanya bertahan sekitar dua tahun. Untuk meningkatkan tingkat kelangsungan hidup bisnis Anda, penting untuk menghindari kesalahan merchandising tertentu.

1. Produk Tersembunyi

Toko fisik berjuang setiap hari untuk bersaing dengan opsi ritel online — satu klik, dua klik, dan booming, barang yang diinginkan sekarang sedang dalam perjalanan untuk pengiriman. Ketika pelanggan memilih untuk datang ke toko fisik, menemukan barang yang mereka inginkan tidak akan pernah merepotkan atau memakan banyak waktu. Jika pelanggan harus menebak di mana item berada, tingkat konversi turun. Pengelompokan alami, papan nama yang mudah dibaca, dan tampilan yang jelas adalah tiga cara termudah untuk meningkatkan visibilitas produk. Pasokan Pinmar, toko perlengkapan kapal khusus, melakukan pekerjaan yang baik dalam mengatur stok mereka sehingga pelanggan dapat dengan mudah menemukan apa yang mereka butuhkan.

Grup Kapal Pesiar Global Maret 2013
Kredit foto: Pinmar Supply

2. Masalah Arus Lalu Lintas

Lorong-lorong yang terasa sesak karena pajangan yang besar atau meja penjualan yang membuat area lalu lintas menjadi padat adalah penyebab utama masalah arus lalu lintas. Dapatkah pelanggan dengan kebutuhan khusus atau pengasuh dengan kereta bayi dengan mudah menavigasi toko Anda?

Pelanggan perlu bergerak melalui ruang dengan ruang yang cukup untuk berhenti dan melihat barang-barang pajangan. Rampingkan dengan furnitur tampilan modular yang ramping dan perangkat keras yang disesuaikan agar sesuai dengan ruang Anda. Pengecer perlengkapan bayi yang berbasis di Inggris pengasuhan ibu mengetahui hal ini dan membuat lorong mereka tetap lebar dan menarik.

Kredit foto: Mothercare

3. Layanan Pelanggan yang Buruk

Layanan pelanggan yang buruk secara langsung memengaruhi penjualan — terutama ketika karyawan bersikap kasar, sarkastik, atau tidak sopan. Perilaku ini jelas dapat membuat pelanggan menjauh, tidak peduli betapa luar biasanya tampilan atau produk yang ditampilkan.

Ketidakpedulian terhadap pelanggan serta tidak memiliki pengetahuan tentang produk dan layanan toko akan merugikan keuntungan Anda. Selain itu, kegagalan untuk membuka toko tepat waktu, tutup lebih awal dan tidak menyediakan staf yang memadai selama periode puncak adalah kesalahan yang sering dilakukan oleh pengecer.

4. Anggaran Tidak Memadai untuk Tampilan

Rencana merchandising yang solid untuk toko ritel Anda adalah hal yang harus dimiliki, tetapi perlu melampaui sistem perencanaan untuk pemesanan ulang, perolehan item baru, dan penurunan harga waktu. Anggaran komprehensif untuk pajangan mencakup barang-barang seperti papan nama, alat peraga, pencahayaan, dan perlengkapan yang berkisar dari aksesori slatwall hingga sistem rak yang dipasang di dinding.

Tetap perbarui komponen tampilan dan dalam kondisi baik dengan penggantian sesuai kebutuhan. Tampilan di dalam toko Anda memiliki kekuatan nyata dalam menciptakan konversi, tetapi jika komponennya tidak sesuai, penjualan akan turun.

Pembukaan Toko Target - Houston Richmond
Kredit foto: Target / Generasi berikutnya dari desain toko

5. Tampilan Membingungkan

Jika pelanggan tidak dapat memahami item, merek, atau layanan apa yang ditampilkan, tampilan Anda perlu dikerjakan ulang. Pajangan dapat menceritakan sebuah cerita, sederhana, artistik, atau mengelompokkan barang-barang serupa bersama-sama, tetapi tujuannya harus jelas.

6. Tampilan Stagnan

Tidak cukup sering mengganti tampilan toko adalah kesalahan umum. Segera ganti tampilan khusus tanggal atau musim apa pun, baik untuk liburan atau penjualan spesial. Pantau keterlibatan pelanggan dengan tampilan baru dan lama. Jika salah satu tidak berfungsi, ubahlah. Terakhir, perbarui signage secara teratur dan pertimbangkan untuk menggabungkan teknologi untuk mendorong interaksi pelanggan dengan layar.

jendela toko jelek
Kredit foto: Saya Melakukan Windows

7. Masalah Papan Nama

Rambu pajangan dan atau rambu toko umum lainnya — terutama peta — harus jelas dan mudah dibaca. Hindari font berbunga-bunga dan ukuran titik yang terlalu kecil. Selalu ukur untuk signage — tanda yang terlalu besar dapat menutupi tampilan dan mengurangi produk.

Kesalahan umum lainnya adalah mencoba mendaur ulang tanda terlalu sering. Menggunakan kembali signage dapat membantu anggaran dan bermanfaat bagi lingkungan. Namun, ketika tanda-tanda itu compang-camping dan tidak lagi menarik, saatnya untuk berinvestasi dalam yang baru.

rambu lalu lintas
Kredit foto: Kotaku / sangat

8. Rumah Tangga yang Buruk

Berjalan-jalanlah melalui ruang ritel dan lihat secara ketat dari sudut pandang pelanggan. Seberapa bersih - benarkah? Sangat penting bahwa pembersihan umum seperti menyedot debu, membersihkan debu, dan membersihkan jendela dan cermin dilakukan setiap hari. Pelanggan tidak ingin mengambil barang rak dan pergi dengan jari berdebu.

Masalah lain yang harus diperhatikan adalah pajangan dengan bagian yang rusak/hilang, lampu yang perlu diganti, stiker yang terkelupas, tanda yang pudar atau karpet yang robek yang dapat menjadi bahaya tersandung.

9. Tidak Memaksimalkan Zona Checkout

Setelah pelanggan memasuki zona checkout, mereka cenderung melakukan pembelian, tetapi apakah Anda memaksimalkan ruang itu? Manfaatkan ruang kasir dengan menciptakan suasana yang tenang dan terang. Pajang barang-barang baru atau populer di dinding di belakang kasir dan pastikan rekanan dapat menjawab pertanyaan tentang barang-barang ini.

Jangan membanjiri pelanggan dengan terlalu banyak produk tambahan yang ditampilkan di konter atau di lorong checkout. Pelanggan mengharapkan item impuls berada di area ini, tetapi terlalu banyak dapat menciptakan kelelahan keputusan.

Periksa
Kredit foto: JLN / TJ Maxx

10. Tampilan Jendela yang Kurang Digunakan

Tampilan jendela memiliki kekuatan untuk menarik pelanggan baru dan menggairahkan pelanggan tetap untuk melihat produk terbaru. Tampilan remang-remang, jendela berantakan, atau presentasi visual yang belum diubah dalam beberapa minggu tidak akan menyelesaikan pekerjaan.

Andalkan potongan modular seperti display gantung untuk memanfaatkan ruang sepenuhnya — menarik perhatian dari atas ke bawah — atau stand display dengan ketinggian bervariasi untuk menciptakan lebih banyak minat visual.

59726bec4ca97f3a17442e25fd902032
Kredit foto: Wallpaper

Perubahan sederhana dapat membuat perbedaan besar bagi sebuah toko. Tidak ada yang menjamin kesuksesan instan, tetapi menghindari 10 kesalahan umum ini dapat sangat membantu. Dari meningkatkan layanan pelanggan hingga tampilan yang canggih, inilah saatnya untuk memikirkan kembali strategi merchandising Anda.

SUMBER DAGANG LAINNYA

Mengacu kepada Kategori barang dagangan untuk daftar periksa, petunjuk, dan praktik terbaik untuk merchandising.

amit adler (002)

biodata penulis: Amit Adler adalah Wakil Presiden Penjualan di UDIZINE, didirikan pada tahun 1995 dan terkenal secara internasional karena keragaman sistem tampilannya. Adler memiliki latar belakang dalam penjualan internasional dan pengembangan bisnis. 

Satu hal lagi...

Merek yang menang menjalankan standar merek. Ini sebabnya Bindy membantu meningkatkan operasi dan standar merek Anda.

Tinggalkan Balasan